Breaking News
Loading...

Makna Kurban Bagi Pecinta Alam

Makna Hari Raya Iedul Adha Bagi Pecinta Alam - Seiring waktu berjalan tibalah pada Hari Besar Perayaan Iedul Kurban atau bisa disebut juga Hari Raya Haji ditahun ini. Setiap tahun hari raya ini selalu Kita temui dan selalu ramai. Berbagai makna dan penerapan ibadah kurban ataupun haji banyak dilakukan oleh berbagai macam umat Islam didunia, khususnya Di Indonesia tercinta ini.


Saya ingin berbagi sedikit kisah nyata yang ada dan sudah terjadi, alkisah ada seorang Bapak Tua yang miskin, Yang hanya Beliau punya hanyalah kambing betina. Untuk dijadikan hewan kurban pun tentu tidak boleh, karena hukumnya memang mengatakan harus yang jantan. Singkat cerita, Bapak Tua tersebut mendapatkan bantuan uang tunai beberatus ribu yang dimaksudkan untuk kehidupan sehari-hari Pak Tua, karena kondisi Beliau saat itu adalah orang yang tidak punya alias Fakir Miskin. Ternyata uang yang diberi tadi tidak untuk makan sehari-hari, Beliau malah membawa kambing betinanya kepasar bersama uang pemberian donatur.

Kambing tersebut oleh Beliau ditukar tambahkan dengan kambing jantan dipasar, setelah itu Beliau berikan kambing tersebut ke Masjid dekat rumah tempat tinggalNya. Sang Penjaga Masjidpun bertanya
"Lho Mbah, Njenengan Kok Kurban?".

"Iya Nak, Tahun haji ra iso budhal mung iso kurban iki". Jawab Pak Tua

Kalau belum bisa berkurban kurban,
kurbankan diri Kita untuk yang sebelah kanan
Itulah sepenggal kisah tentang perjuangan kurban seorang yang Miskin, tetapi berbeda lagi dengan kisah seorang pecinta alam, pendaki, atau penjelajah alam. Kita yang mengaku mencintai alam hendaknya tahu bagaimana memaknai setiap jejak kaki Kita menyusuri alam yang indah ini khusus diciptakan Tuhan untuk manusia, agar manusia selalu bersyukur.


Sebelum Kita berangkatpun, Kita sudah banyak pengorbanan toh, baik Pengorbanan berupa waktu, harta, tenaga, keyakinan, kemauan, tekad, rela meninggalkan sanak keluarga sepeti Ibu, Ayah, Anak, dan Istri dan bahkan kita juga korban perasaan :). Makna Hari Raya Iedul Adha kali ini adalah rela berkorban intinya, berkorban apa? ya berkorban dengan membelanjakan harta kita untuk membeli hewan kurban yang dihadiahkan kepada Tuhan. Lalu bagaimana bagi pendaki/pecinta alam/penjelajah alam sendiri?, hendaknyalah berkorban dengan TIDAK MENGOTORI alam dengan sampah yang kita bawa dari tempat asal, intinya adalah dengan selalu mencintai alam ini sepenuh hati, tidak mengotori alam yang dulunya sangat bersih jauh dari sampah-sampah buatan. Karena sudah barang kita tau, alam adalah penyangga kehidupan, utamanya adalah gunung, gunung memiliki peran sebagai pasak bumi. Baca Juga: Gunung Sebagai Pasak Bumi

Jika saat ini Kita masih belum bisa berkurban kambing, sapi, unta, kebo,dll, maka hal terkecil yang bisa dilakukan untuk kita yang senang bergumul dengan alam adalah berkorban untuk tetap berprinsip :
  1. Tidak meninggalkan sesuatu, selain jejak  (leave nothing but footpace)
  2. Tidak mengambil sesuatu kecuali foto (take nothing unless picture)
  3. Tidak membakar sesuatu kecuali semangat (burn nothing unless spirit)
  4. Tidak membunuh sesuatu kecuali waktu (kill nohing unless time)
  5. Bukan gunung yang Kita taklukkan, tetapi diri Kita sendiri ("It is not the mountain we conquer, but ourselve"; Sir Admund Hillary)
  6. Menghargai sesama pendaki. Pertemuan digunung adalah persaudaraan (respect same hiker, welcoming @ ountain is solidarity)
  7. Hargai pula masyarakat dan makhluk astral ( respect the others and invesible something).
  8. Sakduwur-duwur e Gunung isih luwe duwur dengkul, sakduwur-duwur e dengkul isih luwe dukur kang moho luhur.
Pengorbanan diatas akan menjadi lebih lagi jika Kita dan atau para pecinta alam memahami apa sebenarnya pengorbanan itu. Pengorbanan akan menimbulkan keindahan, pengorbanan akan menumbuhkan kesempurnaan hati, pengorbanan akan mempererat tali kasih. Begitu pula dengan pengorbanan Kita kepada Ilahi, maka akan memunculkan gejolak hati yang tenang, bersih, ikhlas, sabar, kuat, dan selalu untuk terus berusaha menghadapi dunia yang begitu keras.

Pengorbanan bukan hanya dalam bentuk nyata, tetapi pengorbanan yang lebih bermakna adalah diawali dengan hati yang iklhas dan melakukan semua itu yang terbaik, terhebat, dan terindah untuk dikorbankan.

Article ini ditulis persis Hari Raya Iedul Adha, Selamat Iedul Adha. Semoga Kita selalu diberikan yang terbaik. Amiiin

َاللهُ اكبَر كَبيْرًا والحَمدُ للهِ كثِيرًا وَسُبحَانَ اللهِ بُكرَةً واَصِيلا, لااله اِلااللهُ ولانعْبدُ الاإيّاه, مُخلِصِينَ لَه الدّ يْن, وَلَو كَرِهَ الكَا فِرُون, وَلَو كرِهَ المُنَافِقوْن, وَلَوكرِهَ المُشْرِكوْن, لاالهَ اِلا اللهَ وَحدَه, صَدَق ُوَعْدَه, وَنَصَرَ عبْدَه, وَأعَزّجُندَهُ وَهَزَمَ الاحْزَابَ وَاحْدَه, لاالهَ اِلاالله وَاللهُ اَكبر, اللهُ اكبَرُ وَِللهِ الحَمْد

Baca Juga:
 
Toggle Footer